Skip to main content

Tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans

Tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans by Santrie Salafie

Tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans - Pernahkah kalian membaca atau mendengar tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans? Apa itu Fasciitis Nekrotikans? Tenang, karena pada kesempatan kali ini Santrie Salafie akan berbagi tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans.

Selengkapnya, langsung saja yuk scroll ke bawah untuk menyimak lebih lanjut tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans.

Fasciitis Nekrotikans (Necrotizing fasciitis)

Fasciitis Nekrotikans relatif jarang, tetapi kasus penyakit yang berpotensi mematikan mungkin menyebar. Ketika suhu air naik dan lebih banyak orang Amerika menghantam pantai, bukan tidak biasa untuk melihat peningkatan jumlah bakteri pemakan daging, atau fasciitis nekrotikans. Musim panas ini tidak terkecuali, tetapi perubahan iklim mungkin berkontribusi pada peningkatan infeksi di lebih banyak bagian negara.

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan 17 Juni 2019, dalam The New England Journal of Medicine , bakteri yang terkait dengan necrotizing fasciitis (dikenal sebagai Vibrio vulnificus ) biasanya tumbuh di sepanjang pantai tenggara Amerika Serikat dan telah “ditemukan sebelumnya sejauh utara sejauh Chesapeake Bay. ”Bakteri ini tumbuh subur di perairan asin dengan suhu di atas 55 derajat F, itulah sebabnya mikroba biasanya ditemukan di negara-negara Teluk seperti Louisiana dan Texas.

Tetapi sebuah penelitian yang diterbitkan 18 Juni 2019, dalam jurnal Annals of Internal Medicine mengutip lima kasus lebih jauh di utara, pada orang yang terpapar air dan kerang di Teluk Delaware antara New Jersey dan Delaware.

William- Schaffner MD. mengatakan:" Ada beberapa permasalahan yang dikabarkan dari negara- negara bagian Atlantik tengah, dan itu menuju kepada spekulasi tentang "Apakah lautan yang memanas sudah memungkinkan bakteri sampai ke Tepi laut Timur lebih jauh daripada umumnya?" Ia adalah spesialis penyakit menular serta profesor kedokteran pencegahan dan kebijakan kesehatan di FK. Universitas Vanderbilt (Nashville-Tennessee)." Bisa jadi ada topik ekologis baru untuk jenis bakteri ini."

Apa Jenis Bakteri Penyebab Fasciitis Nekrotikans?

Bakteri Vibrio adalah satu kelompok yang dapat menyebabkan fasciitis nekrotikans. Bakteri yang disebut streptokokus grup A (strep grup A) dianggap sebagai penyebab infeksi paling umum, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) .

CDC memperkirakan bahwa terdapat 700 hingga 1.200 kasus infeksi fasciitis streptokokus kelompok A setiap tahun, tetapi hanya sebagian kecil yang invasif (menyebar ke jaringan sehat).

Bakteri lain yang dapat menyebabkan infeksi termasuk:

  • Klebsiella
  • Clostridium
  • Escherichia coli (E. coli)

Bagaimana Anda Terinfeksi Bakteri Pemakan Daging?

Bakteri pemakan daging memasuki tubuh melalui luka di kulit, seperti luka atau gigitan serangga, tetapi juga bisa dicerna dengan mengonsumsi makanan laut yang terkontaminasi. Bakteri menyerang dan membunuh kulit, lemak tepat di bawah kulit, dan fasciae, jaringan tipis yang membungkus otot atau organ.

"Cedera pada permukaan dapat tampak relatif jinak dengan sedikit kemerahan dan sedikit pembengkakan pada kulit," kata Dr. Schaffner. "Tapi kerusakan yang terjadi di bawah kulit bisa sangat luas."

Fasciitis nekrotikans relatif jarang dan jarang menular. Tetapi orang yang terinfeksi perlu mendapatkan pengobatan sesegera mungkin karena infeksi menyebar sangat cepat. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan sepsis , kehilangan anggota tubuh, atau bahkan kematian.

Bagaimana Bakteri Pemakan Daging Diobati?
Pasien yang tidak menanggapi pengobatan dengan antibiotik mungkin memerlukan satu atau lebih operasi untuk mengangkat jaringan mati dan menghentikan infeksi agar tidak menyebar lebih jauh.

"Terkadang otot yang perlu diangkat bisa sangat merusak, dan orang-orang dibiarkan cacat setelah itu," kata Schaffner. “Anda tidak bisa menumbuhkan otot kaki baru. Jika itu dihancurkan, itu hilang; dan Anda harus masuk rehabilitasi. "

Menurut CDC, hingga 1 dari 3 kasus necrotizing fasciitis berakibat fatal.

Bulan lalu, Jerry Sebek yang berusia 78 tahun terinfeksi selama perjalanan memancing di dekat Palacios, Texas, dan meninggal dua minggu kemudian, per artikel yang diterbitkan pada 23 Juni 2019, di MySanAntonio.com . Anak perempuan Sebek mengatakan bahwa ayahnya mengalami kedinginan, muntah, disorientasi, dan sulit bernapas, yang awalnya didiagnosis sebagai tanda-tanda kelelahan akibat panas.

Baru-baru ini, Gary Evans yang berusia 56 tahun didiagnosis menderita necrotizing fasciitis setelah mengalami kepiting di sepanjang Teluk Meksiko pada 4 Juli. Evans, yang istrinya mengatakan telah dalam keadaan sehat sebelum infeksi, meninggal empat hari kemudian, menurut sebuah artikel yang diterbitkan 12 Juli 2019, di Victoria Advocate .

Apa Tanda dan Gejala Necrotizing Fasciitis?
Fasciitis nekrotikans jarang menular, tetapi sulit untuk didiagnosis karena gejalanya menyerupai kondisi atau jenis infeksi lain.

Gejala awal mungkin termasuk:

  • Area kulit merah atau bengkak yang menyebar dengan cepat
  • Nyeri hebat, termasuk nyeri di luar area kulit yang merah atau bengkak
  • Demam
Gejala selanjutnya meliputi:
  • Bisul, lepuh, atau flek hitam di kulit
  • Perubahan warna kulit
  • Dorong atau mengalir dari area yang terinfeksi
  • Pusing
  • Kelelahan
  • Diare atau mual

Perawatan yang tepat untuk setiap luka atau cedera dapat mencegah infeksi, dan CDC menyarankan orang dengan luka terbuka atau infeksi kulit untuk menghindari bak air panas, kolam renang, dan badan air alami, seperti danau dan lautan.

Schaffner memperingatkan bahwa anak-anak, orang tua, dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah berisiko lebih tinggi terkena infeksi.

"Jika Anda curiga Anda memiliki penyakit pemakan daging, semakin cepat Anda mendapatkan perawatan yang lebih baik," katanya. "Pesan ini tidak hanya ditujukan untuk pasien dan masyarakat umum, tetapi juga penyedia layanan kesehatan."

Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat kita ambil dari Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans diatas adalah:
  • Tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans adalah infeksi serius yang paling sering disebabkan oleh bakteri Streptococcus pyogenes. Bakteri ini adalah bakteri pemakan daging, menghasilkan racun yang menghancurkan sel-sel tubuh, khususnya sel darah merah dan sel darah putih.
  • Jenis Bakteri ini menyebabkan kematian jaringan yang terinfeksi, suatu proses yang dikenal sebagai necrotizing fasciitis. Jenis bakteri lain yang juga dapat menyebabkan necrotizing fasciitis termasuk Escherichia coli, Staphylococcus aureus, Klebsiella, dan Clostridium.
Semoga dengan membaca Tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans ini, bisa menambah wawasan kita semua tentang Bakteri Pemakan Daging atau Fasciitis Nekrotikans. Salam santun dan semoga bermanfaat.

Baca juga: Sudah Jelas Bahwa Hidup itu Pilihan dan Bukan Takdir

Comment Policy: Silakan baca Kebijakan Komentar kami sebelum berkomentar.
Buka Komentar
Tutup Komentar